Fate – Part 4 [ Cerbung IC ]

I’m comeback. Sorry for late, i hope you like this story..

nb : sorry for many typo

~~~~~~~~~~

#3 Month Later#

-Kampus UGM, 12:45-
“Ih Bagas..” rengek wanita itu kepadanya. “Kasih tau gue dong ini gimana caranya..” lanjutnya. Bagas melihat wanita itu lalu tersenyum simpul.

“Lo pea banget sih ini aja gak bisa..” balas Bagas.

“Iya nih, otak gue kan memar gara gara ngasih buku catetan lo dulu..” ucapnya lagi. Bagas terdiam, ia tak suka diledek seperti itu. Sama saja mengatakan bahwa ia adalah pecundang, yang membuat celaka seorang perempuan. Ia memang menyukai olahraga tinju, taekwondo, judo, dan lain lain. Tetapi dirinya lemah melihat seorang wanita terluka *eak* apalagi mamanya.

“Bengong lo? Mikirin gue?”

“Walaupun lo the last girl in the earth yang bakal jadi jodoh gua. Gua tetep ogah mikirin lo..” balas Bagas enteng.

“Huihh.. Lo nganggep gue the last girl in the earth juga gue ngak akan mau milih lo..” ucap wanita ini lebih enteng. Bagas diam, dia kalah sekarang.

“Jadi, gimana?” tanya wanita itu lagi. “Gue sih mau mau aja tapi lo bantuin gue supaya gue faham materi semester 1 ini..” lanjutnya.

“Hih, baru semester satu aja gak bisa lo. Mau lulus semester berapa? Tiga puluh?” ledek Bagas kemudian beranjak dari bangkunya. Gadis itu menarik lengan Bagas.

“Gas.. Pliss bantu gue..” ucapnya. “Gue kan udh berkorban banyak buat lo..” lanjutnya. Bagas diam, tak menunjukkan reaksi apa apa.

“Gue kan udah kasih lo catetan lo..” ucap wanita ini lagi. Bagas tetap terdiam.

“Gue kan juga dulu udah pernah rela gak masuk kuliah demi ngejenguk lo waktu kemaren kemaren itu.. Hmmm.. Waktu bulan Oktober..” ucapnya lagi. Bagas tetap diam.

“Dan gue juga yang nemenin lo saat lo lagi kesel, lo lagi marah, lo lagi begadang. Semuanya udah kita jalanin bareng bareng. Bahkan gue ketiduran waktu jam fisika di kampus gara gara malemnya temenin lo ngalong nonton bola. Gue juga rela pake baju merah supaya lo ada temen berbaju merah waktu si Nindy gak masuk. Gue juga rela dateng pagi ke kampus buat nemenin lo ekstra kan? Gue juga setia nungguin lo disamping lapangan sampe lo selesai main bola, gue bahkan rela lo tinggal sebentar supaya lo bisa nganter Salma pulang..” ucap wanita itu panjang lebar.

“Gue juga rela kan nyalin catetan waktu lo sakit. Waktu lo sakit, nyokap lo gak dateng kan? Siapa yang ngejaga lo? Gue.. Gue juga gak ngerepotin lo dengan kemanjaan gue, gue ga manja malah. Dan yang terakhir yang bikin gue malu banget.. Gue berpakaian layaknya banci ke ruang TU supaya tau alamat kos kos an lo, gue mau anterin catatan sama makanan waktu lo sakit. Lo tau kan? Saat gue lari lari kejar kejaran sama satpam kampus, gue dikira banci nyasar, dan ibu ibu TU malah pingsan ngeliat gue? Akhirnya gue buka sendiri tuh data siswa..” akhir gadis itu.

“Lo salah..” ucap Bagas membalikkan tubuhnya. “Sebuah ke-rela-an tidak akan dipamerkan dalam kondisi apapun..” lanjutnya. Gadis itu terdiam.

“Maaf..” ucapnya. “Gue bener bener ikhlas tapi gue ngak tau mau ngerayu lo pake cara apa lagi.. Tapi emang bener kok kita udah laluin semua bareng bareng.. Gue seneng kok, gak terpaksa.. Tapi pliss Gas bantuin gue..” ucap wanita itu akhirnya menyerah. Merayu pria di hadapannya tidak membuahkan hasil apapun.

“Satu hal yang belum pernah kita lakuin bareng..” ucap Bagas gantung. “Makan bareng di tempat yang pernah kita perebutkan di AW..” ucapnya. Gadis itu tersenyum simpul.

“Oke gue terima tawaran lo. Gue ajarin lo, tapi harus di tempat itu. Jam 01.30 ya, gue ke kosan dulu.. Bayy!!” ucap Bagas lalu keluar dari kelas itu. Tak lama, ia muncul lagi.

“Jangan lupa ya, Cindai..”

-SMA Idola, 13:15-
“Gimana kak ujiannya?” tanya pria itu saat sedang minum es campur di kedai kecil dekat sekolah.

“Lumayan susah, soalnya sejarah. Gue paling idiot untuk kategori satu itu..” balas Chelsea. “Lo sendiri gimana?” lanjutnya.

“Mm.. Sejarah sih gampang gampang aja..” ucapnya. “Asalkan tau aja alur, kronologi dan latar belakangnya..” lanjutnya.

“Itu sih gue udah tau..” ucap Chelsea lalu melahap es campurnya lagi. Bulan ini bulan Desember, dimana ulangan akhir membebani kepala siswa SMA Idola dengan soal soal yang tidak hanya berasal dari buku catatan, buku paket, dan buku LKS, tetapi juga mengambil soal dari internet, beberapa kursus yang terkenal ‘The Best’ dan juga pertanyaan logika yang dikuasai oleh umum. Maka dari itu, untuk mendapatkan nilai tinggi di sekolah ini sangat-sangat-sangat sulit.

“Chel!!” hampir seseorang di belakangnya, Chelsea menengok.

“Sha? Oh iya gue lupa.. Sorry sorry..” ucap Chelsea langsung berdiri dari tempat duduknya.

“Eh? Mau kemana kak?” tanya Aga kebingungan.

“Sorry Ga, gue tadi ada janji mau jalan sama Marsha. Sorry sorry, aku lupa banget.. Maaf ya Ga..” ucap Chelsea mengambil buku yang berada di atas meja kedai itu.

“Besok jadi?”

“Iya jadi kok.. By the way, makasih ya Ga.. Aku duluan ya, byee..” ucap Chelsea lalu pergi bersama Marsha.

“Aduh Sha.. Gue minta maaf, sorry..” ucap Chelsea di dalam taxi karena Marsha masih tetap diam dan melipatkan tangannya di bawah dada.

“Duh Sha, gue bener bener lupa kita mau jalan bareng. Sha, pliss maafin gue.. Kita – ”

“Gue nunggu lo di kelas, pas gue selesai dari kantor guru. Kelas udah kosong, gue kira lo ke toilet Chel. Udah gitu, gue ke toilet dan gak ada lo, toilet lantai 1-3 Chel, bahkan semua toilet SMA udah gue datengin dengan jarak yang jauh banget antar toilet..” ucap Marsha tetap dengan posisinya.

“Ya gue bener bener lupa Sha, gue – ”

“Dan lo tau, gue ke kantor guru, gue malu maluin muka gue dengan nanya apakah ada guru yang lagi nyuruh Chelsea sesuatu. Ternyata enggak, terus gue ke perpus, yang lo tau jaraknya berapa jauh Chel. Dan lo gak ada juga disana. Dan kemudian, gue ke kantin keliling keliling nyariin lo, lo tetep gaada..” ucap Marsha seakan benar benar menderita saat ini.

“Gue – ”

“Lutut gue pegel Chel, gue hampir mau pingsan. Dan yang terparah adalah.. Kak Misel, yang dulu ngejar ngejar Kak Bagas, bahkan sampe sekarang, dateng ke sekolah buat jemput adiknya. Dan dia sapa gue, tanya hubungan lo sama Bagas, gue jawab baik baik aja. Dan lo tau dia bilang apa, dia bilang lo lagi jalan berdua sama cowo, mirip Bagas tapi di seragamnya terpampang jelas tulisan kalo dia kelas XI dan mereka makan di kedai depan sekolah..” akhir Marsha agak sinis. Chelsea terdiam, dan meluruskan posisi duduknya sembari menunduk.

“Lo ada masalah ya cerita dong sama gue Chel. Gue selalu siapin kuping buat lo. Ngak dengan menjadikan Aga pelampiasan lo..” ucap Marsha lagi.

“Maaf..” hanya kata itu yang keluar dari mulut Chelsea.

“Lo liat deh hasilnya. Lo pulang bareng dia terus, lo ngak ada waktu buat jalan sama gue, lo makan sama dia yang sebelumnya lo nolak tawaran makan sama gue. Lo lebih sering smsan atau bbman atau apa aja sama dia, ketimbang Ka Bagas. Ka Bagas masih pacar lo Chel, gimana sih sekarang hubungan lo sama dia? Masih aman? Dengan cara lo sembunyi sembunyi gitu? Dan asal lo tau, nyokap lo sering bbm gue dengan nanya, Chelsea punya pacar baru ya? Kok gak dikenalin ke tante? Kok gak pernah masuk ke rumah? Kok ngak kayak waktu dia pacaran sama Bagas? Dia udah putus sama Bagas? Dan gue hanya bisa jawab bahwa Aga temen sekelompok yang rumahnya deket sama rumah lo..” ucap Marsha. “Sekarang jelasin gimana hubungan lo sama Ka Bagas..” lanjutnya.

“Ngg.. Gue juga.. Bingung..” ucap Chelsea pelan. “Gue masih berhubungan sih, tapi ngak seerat dulu. Cuman ngeline udah makan apa belum, terus nanya lagi apa, terus selanjutnya gak gue baca atau dia read aja. Seakan Ka Bagas gak ngerasa kehilangan gue. Dia seakan gak apa apa ngak gue bawelin atau apapun itu namanya.. Dan dia ga pernah nelfon gue lagi. Bahkan pernah seminggu gak kasih kabar dan antara gue sama dia gak ada yang khawatir. Lo tau, Aga seakan membuang posisi Bagas selama itu. Gue rasa Ka Bagas selama ini itu masih labil suka sama gue apa enggak. Apa dia lagi sama cewe lain disana selama gue bareng Aga? Gue gatau harus apa Sha, gue seakan ngikutin alur dan tiba tiba gue jadi begini.. Bahkan 3 minggu ini gue bener bener ga ngapa ngapain sama Ka Bagas..” ucap Chelsea mengeluarkan uneg unegnya.

“Oke..” ucap Marsha mengambil kesimpulan. “Minggu depan lo ikut gue..” lanjutnya.

“Ikut? Kemana?”

“Gue dapet tiket gratis ke Jogja naik pesawat.. Mama papa gue lagi sibuk dan gue gabisa ajak mereka.. Let’s try it together..” ucapnya. Mata Chelsea berbinar.

“Lo serius?” tanya Chelsea memalingkan pandangan ke arah sahabatnya yang sedang tersenyum itu.

“Gue serius..” ucapnya. Kemudian ia membuka tasnya dan mengeluarkan dua buah lembaran kertas. “See? Gue punya dua, bahkan tiga sebenernya..” lanjutnya menunjukkan tiket itu pada Chelsea.

“Lo menang kuis? Atau sayembara? Atau?”

“Gue beli lah dodol..” ucap Marsha. “Mumpung diskon, ya penawaran olshop gitu..” lanjutnya.

“Lo emang bener bener maniac banget ya sama olshop sampe sampe beli tiket aja olshop..”

“Jujur, ini sebenernya hadiah dari olshop itu. Yaa, gue dianggep pelanggan setia dari tahun lalu yang setiap bulan selalu belanja disana minimal 3 barang..” lanjutnya. Mereka kemudian tertawa bersama dan kembali akur lagi sampai akhirnya sopir taxi itu memberhentikan mereka di salah satu Mall terkenal di Jakarta.

-A&W Jogjakarta Plaza, 13:30-
“Hai Ndai.. Udah lama nunggu?” ucap pria itu langsung duduk di depan wanita itu, di tempat yang ia minta.

Wanita ia melihat ke arah Bagas sebentar, lalu berkata,”Eh enggak kok..”

“Yaudah lo mau makan apa?”

“Makan?” tanya wanita itu heran. “Bukannya lo ngajak belajar?”

“Tapi gw sekalian mau makan..” ucap Bagas. “Jadi, lo mau pesen apa?”

“Ah, gue gak usah..”

“Yaudah kalo gitu disamain aja ya..” ucap Bagas lalu berdiri dan menuju kasir. Wanita itu hanya geleng geleng kepala, melihat kelakuan teman SMPnya yang masih kekanak-kanakan.

“Nih..” ucap Bagas datang dari arah kasir.

“Gue bilang kan gausah..”

“Yah, udah sempet gue beli.. Gimana dong?” tanyanya.

“Dasar lo..” ucap wanita itu lalu mengambil sepaket ayam, pepsi, kentang, dan juga Float dari talenan itu. Pesanan mereka sama.

“Jadi, ini gimana Gas?” tanya wanita itu.

“Oh ini.. Ini tuh cuman lo kali aja baru lo bagi sama yang ini. Terus lo ambil dua desimal dibelakang koma, terus yang ini lo akarin dulu, baru lo kaliin sama yang ini. Terus ini dikali, di eliminasi, dan itulah jawabannya..” ucap Bagas ringan sambil menunjuk angka yang dimaksud.

“Hmm..” ucap gadis itu sebentar, lalu mencerna perkataan Bagas.

“Tadi yang ini dikali sama yang mana?” tanya wanita itu lagi.

“Ini..” jawab Bagas.

“Oh gitu.. Terus yang ini..”

“Diakarin baru dikali ini..” jawab Bagas. Mereka kemudian makan bersama dengan kesibukan masing masing. Wanita itu mulai mengerjakan soal, dan pria itu mengeluarkan ponselnya.

1 New Message
From : 081234567890
Hoy, gue punya berita penting -misel

“Misel?” tanya Bagas pelan. Wanita itu melihat ke arahnya.

“Apa?” tanya wanita itu lagi.

“Enggak ini Diego Misel masuk berita..” ucap Bagas ngarang banget. Wanita itu hanya ber-o-ria. Akhirnya, Bagas membalas pesan itu.

To : 081234567890
Ap? Lo tau nomor gue dr siapa?

Bagas kemudian membuka mengunci kembali layar handphone-nya. Tak lama, handphonenya bergetar lagi.

From : 081234567890
Gue tau dari anak anak alumni. Beritanya adalah, pacar lo, Chelsea, gue liat lagi makan berdua sama anak kelas XI, di kedai depan sekolah. Lo masih taken kan? Kok dia bisa bisanya begitu?

DEG!!
Jantung Bagas berdegup kencang. Ia baru ingat akan Chelsea, sekarang.. Sejak 3 minggu lalu ia tidak menghubungi Chelsea lagi, begitupun juga Chelsea.

“Ngak mungkin..” ucap Bagas pelan lalu memasang earphone ke telinganya.

“Sedikit lagu bisa ngebuat gua ngerasa nyaman..” ucapnya lagi.. Tetapi, ternyata tidak.. Lagu ini, adalah lagu yang sering mengingatkannya kepada Chelsea. Atau ini adalah lagu terakhir yang ia dengar sebelum ia membuka playlist lagu lagi. Atau lebih tepatnya, lagu yang belum selesai ia dengar, sekarang ia dengar lagi.

Aku disini dan kau disana
Hanya berjumpa via suara
Namun ku slalu menunggu saat kita akan berjumpa
Meski kau kini jauh disana
Kita memandang langit yang sama
Jauh di mata namun kau dekat di hati
Jarak dan waktu takkan berarti
Karna kau akan selalu di hati
Bagai detak jantung yang kubawa kemanapun ku pergi
Oh oh oh

“Stop.. Hentikan..” ucap Bagas. Ia mematikan pemutar musik di ponselnya dan meyakini bahwa semua baik baik aja.

‘Sekarang mungkin masa masa Chelsea ulangan. Mungkin dia sibuk dan tidak bisa menghubungi gue sekarang..’ ucap Bagas dalam hati. Dia lalu melihat ke arah wanita yang sedang berkutat dengan tugasnya itu.

‘Semacam ngak rela ninggalin Chelsea, dan semacam tidak rela melepas wanita ini..’

-CityWalk Sudirman, 15:50-
Gadis ini bersama temannya memasuki kawasan tempat makan. Ia hanya memesan sebuah beef burger dan float kesukaannya. Berbeda dengan temannya yang membeli spagethi dan milkshake kesukaannya. Mereka duduk di salah satu bangku dengan banyak kantong plastik di tangan mereka.

“Masih jam 15.53 Chel..” ucap gadis berkacamata kepada sahabatnya, Chelsea. “Kok kita cuman 2 jam ya belanjanya?” lanjutnya.

“Hah serius?” ucap Chelsea mengecek ponselnya. “Dih iya ya, biasanya 3 jam juga terlalu cepet..” lanjutnya.

“Ngg, gimana Chel?” ucap Marsha kepada Chelsea yang sedang menyantap beef burgernya.

“Apanya?” tanya Chelsea.

“Lo mau kan ikut gue kesana?”

“Ya mau lah.. Mau banget malah..”

“Lo gak kabarin Ka Bagas dulu?” tanya Marsha hati hati. Gadis ini terdiam, berfikir keras memutar otaknya. Pertanyaan ini lebih sulit daripada ulangan sejarahnya.

“Kenapa sih Chel?” tanya Marsha lagi. “Lo ngak suka kalo Ka Bagas harus tau?” tanyanya lagi.

“Sebaiknya enggak..” ucap Chelsea tanpa berfikir dahulu. “Eh, gimana ya? Yaudahlah gausah.. Biarin aja, gue juga ngak terlalu pengen disambut kok..” lanjut Chelsea. Marsha mengangguk mantap lalu pandangannya beralih pada ponsel Chelsea.

“Jadi, lo tetep ga mau hubungin Ka Bagas?” tanya Marsha lagi. “Selama 3 minggu ga kasih kabar?” lanjutnya.

Chelsea hanya mengangguk sambil berkata,”Sebaiknya enggak deh..”

“Kenapa?” tanya Marsha cepat.

“Gak tau sih..”

“Jadi lo pilih Ka Bagas apa Aga nih?” tanya Marsha. Chelsea terdiam, tak melakukan apa apa, ini pertanyaan yang lebih sulit daripada pertanyaan sebelumnya yang lebih sulit dari ulangan sejarah/?

“Gue masih sayang sama Ka Bagas. Hanya saja, Aga terlalu mengerti perasaan gue sekarang. Dia seakan berniat mengubahnya..” ucap Chelsea dengan suara tegar.

“Jadi..”

“Hati gue seluruhnya hanya ada Ka Bagas. Mungkin hanya 2% atau 3% untuk Aga sebagai penghibur..” ucap Chelsea datar. Marsha mengangguk dan mereka makan bersama lagi.

My love..
There’s only you in my life
The only thing that’s right

My first love
You’re every breath I take
You’re every step I make

And I
I want to share
All my love with you
No one else will do

And your eyes (your eyes, your eyes)
They tell me how much you care
Oh, yes
You’ll always be
My endless love

Two hearts
Two hearts that beat as one
Our lives have just begun

And forever (forever)
I’ll hold you close in my arms
I can’t resist your charms

And I
I’d play the fool
For you, I’m sure
You know I don’t mind
(No, you know I don’t mind)

And yes baby
You mean the world to me
I know I’ve found in you
My endless love

And love
I’d play the fool
For you, I’m sure
That you know I don’t mind
(Whoa, you know I don’t mind)

Oh, yes
You’d be the only one
‘Cause no, I can’t deny
This love I have inside
And I’ll give it all to you
My love (my love, my love)
My Endless Love..

Lagu ini berputar dengan sendirinya di otak wanita ini. Teringat saat terakhir ia bertemu dengan pria pujaan hatinya, Bagas, dengan perasaan yang sumringah karena ia dijaili dengan cara diputusin. Ia lalu diam saja, dengan burger yang masih ia genggam, hampir mau ia masuki ke dalam mulutnya. Marsha menyadari perubahan sikap wanita itu langsung melambai lambaikan tangannya di depan wajah gadis ini.

“Eh..” ucap Chelsea tersadar dan langsung menunduk. Ia sedikit meneteskan air matanya, rasa rindu yang ia rasakan sekarang sangat sakit. Sangat menyiksa dirinya sekarang.

“Chel? Lo.. Kenapa?” tanya Marsha khawatir melihat raut wajah Chelsea.

“Pulang yuk Sha..” ucap Chelsea dan ia menghabiskan burgernya sesaat. Ia kembali mengambil barang barang belanjaan dan berjalan sambil meminum floatnya. Marsha hanya mengikutinya pasrah karena tau bagaimana suasana hati sahabatnya sendiri.

‘Gue yakin lo setia kok.. Maafin gue ya kak..’

-Jl. Malioboro, 16:30-
“Gue kenapa?” ucap Bagas pelan saat ia tiduran di atas kasur kosnya.

“Gue kok jadi kepikiran Chelsea?”

“Dia gimana sekarang?”

“Apa kata si Misel bener ya ?”

“Tapi ngak mungkin.. Dia udah janji ke gue bakal jaga hati..”

“Apalagi dia kan gak suka ade kelas..”

“Hm..” ucap pria itu menghembuskan nafas beratnya. Ia kemudian meraih ponselnya.

“Akun sosmed gue banyak tapi yang gue pake cuman whatsapp..” ucapnya meratapi layar ponselnya tanpa menyentuh tombol apapun.

“Dan itu buat berkomunikasi sama Cindai..” lanjutnya. “Bukan Chelsea..” ia kemudian mengunci layar ponselnya dan menaruh ponselnya disampingnya.

“Udah 3 minggu gue ga ngasih kabar ke dia..”

“Dia juga tapinya..”

“Tapi.. Apa dia bener bener masih anggep gue?”

“Hmm..” ucapnya lagi. Kemudian ia membuka kunci layar ponselnya dan membuka akun LINE..

Ia melihat nama itu terpasang dalam kontak paling bawah itu, tenggelam diantara chat broadcast ‘Get Rich’ ataupun ‘Cookie Run’. Sudah lama tidak bersapa sapa lewat LINE, sudah lama tak menyebar sticker, tak menelfon gratis via LINE, tak memberikan voice note, dan rasa kangen itu datang. Bahkan lebih besar dari rasa kangen yang biasanya. Ia kemudian membuka percakapannya dengan gadis itu.

“Hai..” ucap Bagas sambil mengetik kata itu pada kotak pengirim.

“Eh, jangan..” ucapnya lalu menghapus kalimat itu.

“Hoy apa kabar?” ketiknya lagi..

“Jangan deh jangan gitu..” ucapnya lalu menghapusnya lagi.

“Chel? How are u?” ketiknya lagi. Ia menggelengkan kepalanya lalu menghapusnya lagi.

“Hmm..” ucapnya lalu menarik nafasnya.

“Kalau gua chat dia duluan, ntar dia read doang..”

“Masa gua chat duluan sih? Harusnya dia dong yang chat ke gue duluan..” ucapnya dengan gengsi tinggi. Darimana perasaan gengsinya itu? Entahlah, pria itu juga bingung. Ia lalu mengunci lagi layar handphonenya dan membantingnya sebentar ke sisa wilayah kasur disebelahnya.

“Gue belum siap..” ucapnya lalu mengusap mukanya dengan kedua tangannya. Tak lama, terdengar bunyi bahwa ia mendapatkan satu percakapan. Ia berharap bahwa itu adalah pesan dari Chelsea. Ternyata salah, itu adalah pesan dari Cindai.

“Thx ya Gas, udah ajarin gue..” ucap Bagas membaca isi Whatsapp dari Cindai.

“Huh.. Chel..” ucap Bagas mengeluh sebentar.

“Gue gatau harus ngapain sekarang..” ucapnya lagi. Lalu membalas pesan dari Cindai itu.

-One Week Later-
Bagas dan Chelsea, masih dalam rasa gengsi yang tinggi. Dan akhirnya masih belum mengabari satu sama lain. Sampai akhirnya, Chelsea ikut dengan Marsha liburan ke Jogja, tempat Bagas menuntut ilmu. Dengan perasaan yang degdegan ia melangkahkan kaki menuju hotel tempat ia dan Marsha menginap.

Chelsea menikmati itu, suasana santai dan damai tercipta disana. Tanpa memikirkan Aga ataupun Bagas, ia hanya memikirkan dirinya sendiri yang sudah kelelahan memikirkan kedua orang itu.

“Chels sorry.. Ready?” ucap Marsha membangunkan Chelsea dari bawah selimutnya.

“Must now?” jawab Chelsea dengan malas. “Give me time for 30 minute again..”lanjutnya.

“Please.. You’re the best bestie i ever have!”

“Arhh, okey..” ucap Chelsea lalu bangkit dari atas kasurnya dan bersiap siap untuk berbelanja dengan Marsha. Ia rencananya akan ke Jogjakarta Plaza, dengan Marsha untuk melihat lihat koleksi batik disana.

Chelsea dan Marsha datang dengan suasana menaikkan derajat mereka. Hot pants, black long cardigan, crop tee without tanktop? That’s their style! Sangat terlihat bahwa mereka adalah anak ibukota, bukan anak daerah. Berbeda dengan sekitar mereka, kaos dan jeans panjang? Uhh, disgusting, pasti itu pemikiran anak SMA Idola jika melihat mereka. Karakter Chelsea yang memang sedikit high class, membuat sikapnya menjadi sedikit sombong. Ia dan Marsha, berkeliling mall dengan wajah wajah bersukanya. Pergi ke Minimal Store dengan komen ‘Ini edisi 2 bulan lalu di Citywalk’ atau pergi ke outlet Nike dengan komen ‘Flykit ngak se kusut ini, kawe ya?’. Marsha hanya bisa menggelengkan kepalanya karena tujuan mereka awalnya hanya ingin membeli batik. Tapi, yah namanya juga Chelsea, pasti mampir sana sini membeli sesuatu yg sudah pasti bisa ia dapatkan di Jakarta. Ummm, shopaholic.

Sesudah puas berbelanja hal hal yang tidak penting, akhirnya Chelsea dan Marsha pergi ke McDonald’s, salah satu tempat makan favorite mereka. Disana, Chelsea masih berlagak layaknya ratu -efek antara berpisah dengan Aga atau merindukan Bagas- sehingga ia ingin menunjukkan bahwa ia itu ada. Marsha mengerti akan hal itu karena Marsha tidak tau apa yang harus ia lakukan jika di posisi Chelsea. Satu sisi salah tapi nyaman, satu sisi masih sayang tapi ngak nyaman. Marsha terus berpikir apa yang harus ia lakukan sampai akhirnya, Chelsea berteriak,”This is fuck.. I hate you!”

Marsha menengok ke arah Chelsea, begitupun kasir mcd, karena hanya ada mereka disana, tak ada pembeli yang lain. Marsha melihat sesosok pria pujaan hati sahabatnya itu, Bagas, sedang lunch dengan wanita lain. Yang bukan Salma. Tetapi seperti… Cindai!

Marsha mendekati Chelsea dan kepo dengan apa yang terjadi. Marsha semaikin dekat dengan sosok itu dan ternyata benar, Cindai disitu. Ia sedang ‘lunch’ dengan Bagas yang menampakkan muka sangat bersalahnya.

“Jadi 3 minggu ga ngasih kabar begini?” ucap Chelsea datar tetapi sinis. “Gue kira lo bakal save gue kak.. Lo bakal pertahanin gue..”

“Sorry..” ucap Bagas menunduk, tak berani menatap Chelsea.

“Sorry? Cih!” Chelsea membuang muka “Gue dorong lo ke jurang lalu hanya membalas dengan kata sorry tetep dosa kan? Tetep SAKIT kan?” lanjutnya dengan penekanan pada kata ‘sakit’

“Gue ngak bisa nahan..”

“Apa?”

“Gue.. Gue ngak bisa nahan..” Chelsea langsung menghampiri Bagas dan sebuah tamparan keras mendarat di pipi Bagas.

“Basi lo!” ucap Chelsea sambil menahan air matanya.

“Endless Love? Makan tuh endless love!” lanjut Chelsea. Ia menatap Bagas dengan tatapan ingin menerkam Bagas detik itu juga.

“Lo kok bego ya? Jelas jelas lo yang sms gue suruh gue cepet cepet tamat SMA supaya bisa satu kampus sama lo.. Tapi.. Lo begini?” ucap Chelsea tak menyadari butiran halus kecil itu berjatuhan.

“Gue cuman suka lo Chel, ngak ada yang lain.. Gue cuman cinta lo, lo cinta pertama gue Chel.. Lo ngak akan tergantikan.. MANA WOY MANA?” ucap Chelsea dengan sedikit mendorong tubuh Bagas ke belakang. Bagas masih terdiam dari bangkunya. Ingin berdiri, tak kuasa melawan anak itu.

“Maaf..”

“Ah bedebah lo!” ucap Chelsea sambil menampar Bagas lagi.

“Gue ngak bisa tahan Chelsea. Cindai selalu ada buat gue, terus lo? Lo apa? Bahkan kata Misel lo jalan sama adik kelas..” bela Bagas. Chelsea terdiam, ia merenungkan kata kata itu sebentar dan melamun lama.

“Ikut gue..” ucap Bagas sambil menarik Chelsea keluar.

“Ngak..” ucap Chelsea menepis tarikan itu. “Jangan pegang pegang gue, lo hina bagi gue!” lanjutnya.

“Sekarang..” ucap Bagas mencoba melembut.

“Ga! Haram!”

“Sekarang Chelsea!” ucap Bagas tetap mencoba lembut namun sedikit tegas, lalu mencoba meraih tangan itu dan.. Dapat!

“GA MAU!” teriak Chelsea sedikit memberontak namun genggaman itu diperkuat oleh Bagas.. Terlihat beberapa pelayan mendekat ke arah mereka, dengan wajah kebingungan mencari alasan. Alasan untuk tidak ribut karena mengganggu pengunjung yang lain? Hey, disana cuman ada mereka berempat!

“Saya bayar semua kekacauan ini. Kembalilah!” ucap Bagas melihat raut pelayan itu yang sudah penuh mencari alasan. Pelayan itu mengangguk lalu berbalik ke belakang kasir. Beberapa pelayan yang lelah karena memang tak seorangpun datang kesana, malah menyaksikan adegan yang seperti telenovela itu.

“Lepas!” ucap Chelsea membuang kasar genggaman Bagas.

“Ga! Ikut gue..” Bagas meraih lagi tangan yang sempat tertepis itu.

“Gue bilang lepas ya lepas..”

“Ga.. Ikut gue..”

“Lepas!”

“Gak!!”

“Lo ngapain sih kurang kerjaan udah tau lo milih dia masih pegang pegang tangan gue. Lo ngak takut PACAR KEDUA lo cemburu?”

“Dia bukan siapa siapa gue.. Ayo ikut gue..”

“Bukan siapa siapa? Lo liat dia? Dia makan sama lo! Apa lo pernah ajak gue makan bareng? Pernah sih, sering. Tapi itu dulu. ATAU.. Tangan yang biasa lo pake untuk ngusap tangan gue sekarang lo lakuin ke dia?”

“Chelsea diem! Ikut aku sekarang!”

“Atau sekarang kata kata manis lo dikasih ke dia?”

“Chelsea-”

“Atau lo malah ngehibur dia dengan kata kata ‘endless love’ atau kalimat lainnya?”

“Chelsea-”

“Atau lo nyanyiin dia lagu tiap hari di kafe kafe atau di kampus, layaknya anak alay yang lagi pacaran?”

“Chel please-”

“Atau lo jadi tukang ojeknya? Disetiap saat harus nganter sana sini?”

“Chelsea-”

“Atau lo malah suap suapan sama dia?”

“Chelsea. Ayolah gua mohon-”

“Lo mau mohon apa sih sama gue? Mau mohon ninggalin gue demi dia?”

“Chelsea.. Please-”

“Atau lo mau ngegantungin gue?”

“Chel-”

“Atau lo mau macarin kita berdua sekaligus?’

“Chel, lo – ”

“Lo liat doang.. Gue, dengan gaya gue yang begini dibandingin sama dia? Dia? DIA?” ucap Chelsea sambil menunjuk Cindai dengan tatapan penuh hina. “Gue rasa ngak seimbang.. Dia 99% dibawah gue..”

“Jaga omongan lo! Lo belajar ngomong gitu dari mana? Siapa yang ngajarin lo begitu?”

“Waktu yang ngajarin gue! Waktu yang kasih gue kata kata buat cowo sok keren kayak lo, yang malah milih cewe kayak dia..”

“Emang salah?”

“Apa lo bilang? Emang salah? Apa maksud lo hah? APA? Lo tetep mau sama cewe murahan kayak dia? Atau lo-”

“Cukup..” ucap Cindai berdiri dari bangkunya. Terlihat matanya merah karna menangis, entah kenapa.

“Gue ngak butuh apa apa lagi dari lo Gas.. Makasih!” ucap Cindai langsung pergi dari tempat itu.

“Cindai, jangan pergi.. Aku bisa jelasin, ini semua-”

“Aku kamu? Duh ileh, sweet banget lo kak. Bahkan sama gue aja cuman 0,1% lo pernah ngomong aku kamu..”

“Chelsea, jaga omonganmu ya..”

“Baguslah dia pergi, berarti dia tau diri..”

“Chelsea-”

“Kalau lo masih punya otak. Murahan gitu lo save. Lo punya-”

PLAKK

Bagas refleks menampar Chelsea seketika. Chelsea terdiam, memegangi pipinya itu. Marsha kaget sekali dengan kejadian itu. Ia langsung pergi mencari Cindai untuk meminta maaf tentang kelakuan Chelsea.

“Lo.. Lo..”

“Maaf Chel.. Maaf..” ucap Bagas sangat menyesal dan mencoba memegang pipi Chelsea.

“Lepas! Jangan sentuh!”

“Tapi Chel.. Tapi..”

“GUE BILANG JANGAN SENTUH GUE, FUCK!”

“Lo belajar kata kata itu darimana? Come on, my little sweety Chelsea, where are you? Mana kamu yang dulu manis saat kelas 7?”

“Gue bukan ORANG BODOH yang waktu kelas 7 sering ditipu, dikerjain, bahkan diboongin!”

“Chelsea..”

“Mau ngomong sama gue? Ga pake basement basement! Gue pergi sekarang dan gue gamau ketemu sama lo lagi!” ucap Chelsea pergi dari sana. Bagas terdiam, lalu mengejar.

“Mas!” teriak pegawai disana. “Uangnya bel-”

“Nih. Kembaliannya ambil..” ucap Bagas menyodorkan 5 buah kertas seratus ribuan di atas meja.

-Keesokan harinya-
Bagas kembali bimbang. Ia bertanya setengah mati pada Marsha dimana hotel tempat mereka menginap, tetapi Marsha hanya diam. Tidak memihak siapa siapa. Dan Cindai, hanya diam dan menjauh darinya. Sudah hampir sehari, ia menjalani hal ini. Waktu menunjukkan pukul 17.00 sore, iapun nekat pergi ke bandara dan meraut raut informasi tentang paket travel atas nama Marsha dan Chelsea, manatau mereka mencari hotel dari bandara. Dan yap! Bagas mendapatkannya.

Jogjakarta International Hotel. Bagas berdiri tegak didepan hotel itu. Dan ternyata itu adalah hotel tempat Chelsea dan Marsha menginap. Bagas menuju receptionist dan menanyakan soal pengunjung bernama ‘Agatha Chelsea’ tetapi tidak ada.

“Bener bener ngak ada mbak?” tanya Bagas lagi dengan penuh harap.

“Maaf mas, tetapi disini tidak ada pemesan dengan nama Agatha Chelsea..” ucap mbak mbak receptionist itu.

“Yakin mbak? Coba check lagi. Manatau – ”

“Tidak ada mas. Saya daritadi sudah ngecheck 5 kali dan hasilnya tidak ada..” ucap pelayan itu dengan sabarnya.

“Hmm..” ucap Bagas pelan. “Kalau Videmarsha?”

“Videmarsha? Coba sebentar saya cari..” merasa ada harapan, wajah berseri telah tersiur di wajah Bagas. Ia benar benar berharap bahwa usahanya tak akan sia sia..

“Videmarsha penumpang dari Djakarta Airlines? Kalau itu ada mas. Penumpang yang memenangkan ticket voucher hotel ini..”

“Mungkin itu mbak. Ada di kamar berapa?”

“603..” ucap mbak mbak itu ramah.

“Itu dimana ya mbak?”

“Lantai 7 mas..” ucap mbak mbak itu. Bagas menelan ludahnya. Lantai 7? Rhh, telalu tinggi. Tetapi ia tetap optimis dan berjalan menuju lift hotel itu.

“Mampus sial..” ucap Bagas perlahan karena liftnya masih di lantai 20 dan lift itu berkapasitas maksimum 10 orang. Bagas melihat sekitarnya. Banyak orang yang ‘tiba tiba’ datang menggerumpul di dekat lift sekitar 20 orang.. Bagas berdecak kesal. Bagaimana ia bisa cepat sampai disana. Dan dengan tekadnya yang besar, ia akhirnya menaiki tangga mencapai lantai 7.

Bagas sampai di lantai 7 dan tepat sekali Marsha baru keluar kamar untuk menaruh baju untuk di laundry oleh hotel ini.

“Sha..” teriak Bagas dengan setengah ngos ngosan. Marsha melihat ke arah Bagas dan kaget bukan main. Bagaimana bisa Bagas ada disini?, fikirnya.

“Ka.. Ba-gas?” Marsha menaikkan sebelah alisnya, heran.

“Chelsea.. Chelsea mana..” ucap Bagas. Chelsea

“Di.. Dalem..” ucap Marsha masih bingung. Bagas langsung masuk ke kamar hotel Marsha dan Chelsea. Terlihat jelas disana Chelsea sedang duduk di kursi makan dengan bubur ayam di depannya. Tatapannya kosong. Ia hanya mengaduk aduk bubur itu tanpa memakannya.

“Sakit tu anak, malem malem makan bubur..” ucap Bagas pelan. Lalu Bagas menghampirinya, ia mendekati Chelsea dan duduk di hadapannya. Chelsea kemudian tersadar dari lamunannya.

“Rhh..” gerang Chelsea sambil menggerakkan tangan di depan wajahnya. Berharap bahwa di depannya adalah banyangan Bagas tapi itu benar benar Bagas. Chelsea menghela nafas beratnya. Ia menutup matanya dan perlahan tangannya menjalar ke depan, menuju wajah Bagas. Sedikit lagi dan.. Arhh, itu bukan bayangan. Itu adalah Bagas yang asli. Ia sedang menyentuh hidung dan bibir Bagas yang sudah sangat jelas ia hafali bentuknya. Chelsea membuka matanya. Dan mengaduk kembali buburnya dengan tampang tenang.

“Chelsea.. Aku mau ngomong..” ucap Bagas lalu menggenggan tangan Chelsea.

“Apa?” ucap Chelsea dan melepaskan genggaman tangannya dari tangan Bagas.

“Pertama, maaf sedalem samudra lebih gue minta maaf. Bahkan diukur dari atas pesawat sampai dasar palungpun kata maaf gue lebih dalam..”

“Oh..”

“Gue tau lo bete, tapi please.. Gue ngak bisa tinggalin dia..” Chelsea membelakkan matanya, kata kata yang keluar dari mulut Bagas bagaikan pisau yang mengiris iris perasaannya saat itu juga.

“Gue udah dapet dare untuk ngejagain dia..” lanjut Bagas. Chelsea mengelap air matanya, sebentar, lalu menatap Bagas lagi.

“Maksud lo apa?”

“Gue mau sama dia..”

“Terus.. Gue?”

“Lo.. Lo – ”

“STOP!” teriak Chelsea keras. “Gue ngak suka cara lo gini..”

“Lo janji mati sama gue kak buat setia.. Terus, lo sendiri yang ngingkarin itu? Maksud lo apa sih? MAKSUD LO APA?!”

“Lo kalo mau bunuh gue, jangan gini caranya woy.. Gue ngak tau dia lebih baik atau gimana daripada gue tapi yang jelas..” ucapan Chelsea menggantung. Ia menarik nafasnya perlahan dan mengucapkan sebuah kata mematikan bagi Bagas..

“Gue cinta sama lo dan lo udah janji sama gue buat setia sama gue..” tetes airmata Chelsea sudah berada di ujung matanya sehingga tak bisa ia tahan lagi dan akhirnya mengalir di wajahnya yang kecewa.

“Gue.. Gue disini.. Nunggu janji lo. Gue cuman ngecek, ada salahnya?”

“Terus semua penantian gue. Semua pikiran yang udah gua positifin itu.. Sia sia?” Chelsea masih tak percaya dengan apa yang terjadi dan kemudian mengaduk aduk kembali buburnya.

“Lo tau kan Chel arti Truth or Dare? Gue dapet dare buat ngejagain Cindai. Buat selalu ada bersama dia. Masa gue ingkar? Dan lo tau Chel, gue disini – ”

“DARE? CIH! LO UTANG 1000 JANJI SAMA GUE!!”

“Chelsea.. Gue tau, tapi lo juga harus ngerti..”

“Udah malem kak, mending lo pergi aja daripada dicap negative orang orang hotel..” ucap Chelsea dingin lalu mengalihkan pandangan ke arah kaca besar atau bisa dibilang jendela yang menghubungkan kamar hotel ini dengan teras luar kamar hotel. Chelsea terdiam, melihat ke arah malam hari yang gelap. Terdiam cukup lama diantara mereka dan akhirnya Bagas dengan berani angkat suara..

“Kita putus ya..” Bagas menelan ludahnya, apakah ia sejahat itu harus mengakhiri hubungan mereka? Chelsea menggigit bibir bawahnya super kencang agar air matanya tidak jatuh. Tetapi apa yang terjadi, air mata itu tetap jatuh. Sekuat apapun ia menahannya, itu tak bisa dicegah oleh apapun.

“Kenapa..” hanya kata itu yang bisa terlontar dari mulut gadis ini. Dengan suara yang terdengar sangat tersiksa, ia masih memberanikan diri bertanya kenapa.

“Gue lebih sayang sama Cindai… Daripada lo..” Bagas terang terangan berkata demikian. Namun bagaimana dengan Chelsea? Seakan mendapatkan kekuatan, ia melihat ke arah Bagas dengan tatapan serius.

“Lo yakin?” ucap Chelsea tanpa terpotong sedikitpun walau matanya sudah sembab.

“Yakin.. Maafkan gue.. Maafin gue yang udah ngecewain lo. Maafin gue yang berengsek ini.. Maafin gue – ”

“Oke gapapa. Gausah minta maaf, lo bisa keluar sekarang..” kedua insan ini terdiam cukup lama dalam fikiran mereka masing masing.

“Gue bakal pulang besok. Makasih udah jadi orang yang pernah ngisi hari hari gue..”

“Chelsea lo bisa move on dari gua kok. Lo pas-”

“Makasih udah sering hibur gue.. Yah, dulu..”

“Lo kuat.. Gue yakin, lo pasti-”

“Semoga gue ngak nemuin yang omong doang kayak lo..” Bagas menggerutu dalam hati, ini bukan waktu yang tepat tetapi apa daya, nasi sudah menjadi bubur.

“Chelsea..”

“Keluar kak, gua cape..” ucap Chelsea membanting sendok yang sedaritadi ia pegang ke dalam mangkuk dengan sangat keras. Ia berjalan dengan tatapan kosong menuju kasur dan tidur diatas kasur itu. Bagas terlihat cukup berat untuk meninggalkan kamar itu tetapi apalah daya, ini sudah menjadi keputusannya.

“Makasih Chels, udah ngerti..” ucap Bagas di ambang pintu. Chelsea masih terdiam di posisi tidurnya namun mengangkat tangan dan menaikkan jempolnya yang membentuk kata ‘sip’. Dan akhirnya Bagas benar benar keluar dari kamar itu. Marsha yang sedaritadi menunggu diluar langsung masuk dan memeluk Chelsea erat yang sudah mulai berposisi duduk.

“Gue ngak nyangka dia begitu sha..” ucap Chelsea lirih. “Bahkan untuk ngerti kalau gue sakit banget aja enggak..” lanjutnya.

“Sabar ya Chel. Lo pasti bisa menghadapi semua ini..” Chelsea mengangguk sambil memelum Marsha dengan erat lagi.

“Semoga gue ngak pernah ketemu orang kayak dia lagi selama lamanya..”

“Amin.”

Bersambung…

Categories: Uncategorized | Leave a comment

Post navigation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: