Fate – Part 1 [ Cerbung IC ]

– SMA Idola, 06:45 –
Gadis ini melangkahkan kakinya menuju ruang kelasnya. Gadis bertubuh tinggi yang sedang menggunakan cardigan hitam dan tas ransel serta sepatu sport bermerek itu melewati koridor dengan wajah kesalnya. Sudah sejak ia keluar dari kamarnya tak berhenti ditatap ponselnya itu. Anak anak kelas 12 lainnya yang tak sekelas dengan gadis ini pun mengangguk paham, akhir akhir ini, kebiasaan inilah yang dilakukan gadis ini.

“Kak Bagas bales LINE gue cepet!!!” ucapnya dengan voice note-nya. Ia terus mengetik kata per kata, mengirim banyak voice note, dan juga menelfon di LINE kepada pacarnya itu, Bagas. Gadis yang bernama Chelsea ini mulai geram, ia akhirnya marah marah sendiri walaupun tak bersuara. Akhirnya ia sampai di kelasnya. Tak heran sahabatnya, Marsha, tak merasa aneh dengan sikap Chelsea yang setiap pagi selalu membawa ponselnya kemana-mana. Yah, Marsha tau bahwa Chelsea sedang LDR dengan cinta pertamanya itu.

“Sha.. Gue kesel banget hari ini!!! Kak Bagas gak bales LINE gue, gue BBM gadeliv, terus suka pending.. Sms gak dibales, rhhh pokoknya gue kes – ”

“Berisik.. Pagi pagi udah marah marah aja lo..” potong Marsha tak suka dengan kebiasaan Chelsea yang satu ini.

“Tapi ini beda Sha, beda.. Ini yang pertama kalinya dia ngak bales chat gue..” ucap Chelsea. Marsha menangguk faham dan membulatkan mulutnya berbentuk huruf ‘o’.

Chelsea terlihat terdiam, merenungkan sesuatu, tak lama ia kembali mengetik sesuatu kepada Bagas, lalu ia berhenti memainkan ponselnya. Ia menggigit bibirnya bagian bawah dan mengedarkan pandangan ke arah sekitar.

“Kenapa?” tanya Marsha heran dengan perubahan sikap Chelsea ini.

“Walaupun udah 6 minggu dia pergi, walaupun udah 2 minggu ngak ketemu di sekolah, gue tetep merasa ada yang beda Sha..” ucap Chelsea akhirnya menaruh wajahnya di atas meja.

“Kenapa? Harusnya lo udah terbiasa..”

“Entahlah Sha.. Gue merasa ada yang beda aja, ada sesuatu yang ngeganjel.. Ada sesuatu yang beda.. Ada – ”

“Shutt.. Udahlah Chel.. Tenang..” potong Marsha mulai tak suka kalau Chelsea mulai negative thinking.

“Tapi Sha – ”

“Bawel banget sih lo yaampun….” ucap Marsha mulai serius. “Lo berfikir negative malahan nanti negative beneran keadaannya..” lanjutnya.

Chelsea memutar pikirannya. Ia mulai bisa menenangkan dirinya. Beberapa menit kemudian bel berbunyi, kemudian ia mengetik line terakhirnya untuk Bagas dan mematikan ponselnya lalu memasukkannya ke dalam tasnya.

– Jl. Malioboro, Jogjajarta. 07:30 –
Alarm pria ini sudah berdering dari 1 jam sebelumnya. Tetapi, ia tetap tidak bangun. Dengan malas ia membuka matanya, lalu berjalan menuju kamar mandi dan mencuci muka. Lalu ia kembali ke kasur, tiduran, dan mengecek ponselnya.

“Astaga..” ucapnya kaget. Ia mendapat 45 LINE, 35 Voice Note, 3 BBM, 25 SMS, 50 Missed Call dan 35 Whatsapp Chat. “Seberapa kangennya lo sama gue sih Chel..”lanjutya. Ia lalu membuka satu per satu sms dari pacarnya tersebut. Ia hanya tersenyum senyum saja, sambil menatap hasil amarah pacarnya itu.

“Dasar childish.. Lo kira disini gue bangun pagi? Enggaklah.. Gue ngebo.. Mumpung masih libur soalnya lusa gue masuk mos keles..” ucap Bagas setengah cekikikan dengan gaya alaynya karena berbagai chat yang masuk awalnya sapaan berakhir ambekan. Bagas terkaget dengan 10 chat terakhir Chelsea di Line yang tak pernah ia sangka sebelumnya,

‘Kak, lo beneran ngak mau bales line gue? Gue sms ga lo bales, sampe pulsa gue habis kak.’

‘Kak, lo kenapa sih?’

‘Apa lo udah nemu yang lain?’

‘Kak, janji lo pliss..’

‘Kak, lo beneran ngak suka gue tanya tanya lagi ya?’

‘Kak, lo kenapa sih? Lo ngak cari cewe lain kan? Enggak kan?’

‘Kak, Marsha bilang sama gue, gue harus berfikir positif tapi gue gabisa :”)’

‘Kak, gue sayang sama lo. Lebih dari apapun kak..’

‘Kak, lo beneran lagi sama yang lain? Lo ngeabaikan line gue sampe segininya? Pulsa gw habis kak.. Paketan gw juga mau habis..’

‘Kak, gue udah masuk sekolah, Pa Duta yang ngajar, ngeri gw. Jaga hati, jaga fikiran, jaga mata ya sayang. Gw nunggu lo disini, sampe kapanpun..’

Bagas membulatkan matanya. Ia mulai tak suka dengan sikap pacarnya yang selalu berfikir negative ini. Dia mulai mengetik sebuah message untuk Chelsea, sebuah kata kata yang pasti membuat hati gadis ini nyaman.

‘Hai sayangg.. Aku baru bangun niech, wkwk.. Semalem begadang nonton bola, maaf ngak bilang bilang ke kamu yahh.. Aku sayang sama kamu, ngak mungkin ada cewe lain dihati ini, cuman ada kamu, kamu seorang. Aku udah janji, bahkan aku bersumpah bakalan mertahanin kamu. Aku bakalan jaga hati, mata, bahkan jaga diri buat kamu, kamu seorang. I love you more than everything. See you my lovely, my endless love :* ‘

—–

Bagas bersiap siap untuk berkeliling Jogja, walaupun sudah 6 minggu disini, ia masih saja tak hafal jalan jalan disini. Iapun mencari sarapan, dan akhirnya memasuki rumah makan padang, ia belum terbiasa dengan makanan jogja.

“Ada yang bisa saya bantu mas?” ucap pelayan itu ramah.

“Rendang sama nasi sama peyek-nya satu ya. Minumnya es teh manis..” ucap Bagas. Pelayan tersebut mengambilkan makanan Bagas sementara Bagas pergi ke suatu meja makan.

“Ini mas..” ucap pelayan itu kepada Bagas.

“Ya, terimakasih..” balas Bagas. Iapun memakan makanan itu, dan mulai tersenyum sendiri saat mengingat kejadiannya dengan Chelsea dulu.

‘Kak, gue bawain lo makanan nih..’
‘Widih, siapa yang masak?’
‘Gue dong..’ lalu pria ini mencoba masakan pacarnya, yaitu rendang.
‘Enak kak?’ tanya pacarnya. Pria ini dengan terpaksa mengangguk dan membuat muka dengan tampilan meyakinkan.
‘Yay, habisin ya..’
‘Chel, gue ke si Salma bentar ya..’
‘Yah kak, kenapa? Masakan gue ngak enak ya?’
‘Enggak Chel.. Enak kok, nih gw bawa ya bekel lo, ntar gw balikin..’
‘Yah kak.. Kenapa sih? Jujur aja..’
‘Serius Chel. Ini demi nilai Fisika gw, gw sekelompok sama dia soalnya..’ ucap pria ini meyakinkan pacarnya. Pacarnya pun mengangguk dan berusaha berfikir positif.
‘Gak apa apa kan Chel?’
‘Ngak kak.. Ngak apa apa.. Lagian kalo lo susah, gw ngak rela kak..’
‘Makasih.. You’re the best i have..’ ucap Bagas lalu mencium kening Chelsea dan meninggalkannya dengan senyum kepastian.

“Lo fikir masakan lo sama kayak masakan orang orang hebat?” ucap Bagas ngomong sendiri.

“Enggak..” jawabnya lalu tertawa pelan. Ia tersenyum, tersirat rasa kangen kepada cewe itu, cewe yang ngak bisa masak, cewe yang suka berfikir negative, cewe yang suka bermain dengan fikirannya sendiri, cewe yang bisa menciptakan dunianya sendiri, cewe yang bisa ngebuat Bagas kesel banget kalo udah ngomongin tentang cowo sekolah lain yang cool saat main basket, cewe yang punya phobia yang aneh yaitu takut sama topeng monyet, dan lain lain. Tak lama, seseorang duduk di sampingnya.

“Hoy..” ucapnya. Bagas membulatkan matanya, lalu sebuah senyuman terlukis di mulutnya.

“Salma? Ngapain lo kesini?”

“Ahh.. Gue ngak diterima di UI..” ucap Salma menunjukkan ekspresi datarnya. “UnPad, ITB, IPB, UT, hampir semua yang ada di daerah Jakarta – Bandung yang bagus ngak nerima gue..” lanjutnya.

“Yaampun Sal..” ucap Bagas. “Terus lo ngapain kesini? Jangan bilang lo kerja?” lanjutnya.

“Enggaklah.. Anehnya gw diterima di UGM, haha.. Entahlah, UGM juga bagus tapi sekolah dibawah UGM gw ngak diterima..”

“Yaampun, gila.. Lo satu kampus sama gue Sal..”

“Hah iya? Yaampun Gas, gw kira lo disini jalan jalan..”

“Ngapain jalan jalan, ini ini aja yang mau diliat..”

“Terus lo sama Chelsea?”

“LDR lah.. Gw masih ngak rela kehilangan dia..”

“Yaampun gila, lo masuk fakultas apa?”

“Hukum..” ucap Bagas berharap bahwa Salma juga sama sama fakultas hukum.

“Yah, gue masuk sastra..” ucap Salma. Bagas menaikkan bahunya lalu berkata,”Yasudahlah ngak bisa ngubah juga kan..”

“Yah elah Gas, gw sama lo kan bisa pulang bareng astaga..”

“Hmm, iya juga sih.. Iya..” ucap Bagas lalu menghabiskan makannya.

“Eh, lo ngak makan?”

“Udah tadi..” ucap Salma. “Eh Gas, temenin gw ke gramed yuk, mau beli buku nih gw..” lanjutnya.

“Ayo..” ucap Bagas. Bagas mengecek ponselnya, Chelsea membalas LINE-nya. Padahal ini baru jam 09.00, Bagas menggeleng-gelengkan kepalanya.

“Dasar bandel..”

– SMA Idola, 08:52 –
Pelajaran Pa Duta selesai, kini digantikan dengan pelajaran Bu Okky. Chelsea mengganti ke pelajaran Bahasa Indonesia yang diajarkan Bu Okky. Menunggu cukup lama guru masuk, sampai akhirnya Miss Uchie, guru bahasa Inggris yang masuk ke kelas mereka.

“Morning class..” ucap Miss Uchie masuk kekelas Chelsea dkk.

“Morning Miss..” ucap seluruh kelas dengan wajah takut salah bawa jadwal.

“Bu Okky sekarang tidak masuk. Jadi kalian diberi tugas mencari puisi lama dari pengarang terkenal Indonesia yang berhubungan dengan Alam Indonesia..” ucap Miss Uchie berwibawa di depan anak anak kelas 12.3 ini.

“Miss..” ucap Josia mengangkat tangannya.

“Iya Josia?”

“Boleh cari contohnya di ponsel kami?” tanya Josia. Miss Uchie tampak berfikir sejenak dan mengangguk.

“Oke, boleh cari di ponsel kalian masing masing. Tapi kalian harus mencari minimal 20 dan isinya ya..” ucap Miss Uchie tak karuan. Semua murid membulatkan matanya, tak percaya. Lalu Miss Uchie berjalan menuju pintu keluar.

“Jangan berisik, saya akan mengajar di kelas sebelah..” ucapnya lalu keluar kelas Chelsea. Dengan semangat seluruh murid mengeluarkan handphone mereka, Chelseapun mengeluarkan IPhonenya. Tapi ia tak langsung mencari, ia malahan nge-LINE dengan Bagas.

“Kak? Gila, gw sayang banget sama lo..” ucap Chelsea saat membaca mess terakhir Bagas. Chelsea membalas line Bagas, tapi tak lama kemudian, Bagas malahan nelfon Chelsea. Mungkin, kangen dengan suara cerewet gadis ini.

“Apa kak?”
‘Lo bandel ya.. Lo pelajaran apa sekarang?
“Kosong..”
‘Bohong sekali, pasti lo dikasih tugas kalaupun guru ngak masuk..’
“Iya.. Gue emang dikasih tugas..”
‘Yaudah kerjain jangan main hp..’
“Tapi boleh kok cari di hp..”
‘Cari tugasnya bukan di line kan? Tugasnya juga bukan ngeline gue kan?’
“Hati gue nugasin gue gitu..”
‘Udah sana kerjrain tugas lo. Ntar hp lo disita ribet kan..’
“Gapapa gue ngak mau ngerjain tugas dulu..”
‘Bandel banget sih.. Gue matiin aja ya..’
“Yah jangan..”
‘Gue matiin nih..’
“Lo dimana sih?”
‘Gramed sama si Salma.. Udah ya, gue gamau lo kenapa napa..’ ucap di sebrang lalu mematikan telefonnya.

“Gila..” ucap Chelsea memegangi kepalanya. “Ngapain dia sama Ka Salma?” lanjutnya.

“Kenapa Chel?” tanya Marsha menyadari perubahan sikap Chelsea itu.

“Ka Bagas.. Ka Bagas.. Jalan sama Ka Salma..”

Marsha menjatuhkan pensil yang ia pegang, terdiam sendiri. Lalu dengan cepat melihat ke arah Chelsea, memastikan bahwa gadis itu baik baik saja. “Chel..” ucapnya. “Mereka cuman temenan kok..” lanjut Marsha.

“Gimana kalo Ka Bagas kena karma? Dia malahan suka sama Ka Salma?”

“Ngak mungkin Chel.. Percaya gue..” ucap Marsha memegang bahu kanan Chelsea.

“Tapi Sha.. Tapi – ” belum selesai Chelsea melanjutkan kata katanya, Marsha langsung memeluknya dari samping.

“Lo cantik, lo baik, lo ngangenin, lo emang kadang egois kadang childish, tapi kalo lo ngak gitu, lo bakalan ngebosenin. Ka Bagas ngak akan mungkin ninggalin lo, demi Salma..” ucap Marsha masih memeluk Chelsea.

“Lo yakin kan Sha?”

“Yakin seyakin yakinnya..” ucap Marsha lalu melepas pelukannya ke Chelsea. “Percaya sama gue.. Dia ngak akan ngelepas lo..” lanjutnya.

“Iya gu – ”

“Kecuali cewenya lebih cantik, atau ngak manja, ngak suka negatif thinking kayak lo!!” potong Marsha sambil tersenyum kemenangan, lalu pergi keluar kelas. Dari dalam kelas Chelsea sudah memikirkan hal hal lain dengan gaya kekanak kanakannya, sementara diluar Marsha sudah senyum senyum sendiri membayangkan bentuk wajah Chelsea yang pasti ngambek banget.

-Gramedia Jogjakarta Plaza, 12.30-
“Ahh Gass.. Gue udah pernah baca yang ini…” ucap Salma menolak buku yang ditawarkan Bagas. Bagas tersenyum kecut. Ia menahan kesal yang ia rasakan saat ini.

“Sal, kita udah 3 jam di Gramedia dan lo belum nemu satupun buku?”

“Yah, gimana lagi dong?”

“Yaudah deh gini aja.. Gue ke AW dulu deh ya.. Kalo lo udah, samperin gue di AW…” ucap Bagas, Salma mengerutkan keningnya.

“Yah?”

“Lo lama sih..”

“Ya terus gue harus gimana? Emang ngak ada novel yang bagus..”

“Sama aja lo kayak Chelsea, seneng novel, lama banget belinya..”

“Cewe Gas, cewe..”

“Alah, lo cewe gadungan juga..”

“Sialan..” balas Salma lalu memukul Bagas pelan dengan buku yang ada di tangannya.

“Yaudah ya Sal, gue makan dulu..” ucap Bagas. Salma menganggukkan kepalanya dan kembali memilih-milih novel. Bagas melangkahkan kakinya keluar dari Gramedia dan melangkah menuju A&W.

-A&W Jogjakarta Plaza, 13:05-
“Ekhem…” ucap Bagas bedehem. “Sorry mba, bukannya saya kurang sopan tetapi saya duluan duduk disini..” ucap Bagas kepada seorang wanita yang duduk di meja yang sudah ia tempati.

“Yasudah duduk saja..” balas wanita itu menunjukkan mukanya. Bagas merasa familiar dengan muka tersebut, tetapi ia tak mau terlalu kepo dengan siapakah cewe itu. “Lagian saya juga ngak keberatan jika tempat saya di duduki orang.. Toh saya cuman sendiri..” lanjutnya.

Bagas mengambil tas kecilnya yang ia taruh di bangku di depan bangku yang diduduki gadis ini. “See?” ucap Bagas. “Gue duluan disini, pliss biarkan gue sendiri..” lanjut Bagas agak nyolot.

“Lo daritadi kemana ha?” balas gadis itu tidak kalah nyolot.

“Gue mesen makanan!!” ucap Bagas tambah nyolot. Gadis itu tak terima dinyoloti oleh Bagas dan akhirnya membalas ocehan Bagas sampai akhirnya keributan terjadi diantara mereka.

“Fine, lo bisa pindah kan? Masih banyak meja kosong disana!!” ucap Bagas tak suka menjadi pusat perhatian 2-3 meja disekitarnya.

“Kenapa ngak lo aja yang pergi?” balas gadis itu tak kalah sewot. “Lo cowo kan? Ngalah dong..”

“Hey, ngaca dong!! Gue kan yang pertama kali duduk disini.. Ngak tau diri dasar..” ucap Bagas. Terpancar aura tak suka di wajah gadis ini. Tetapi, ia malah memilih duduk dan kembali makan.

“Kalo lo mau disini, lo bisa duduk sama gue.. Gue ngak mau tinggalin tempat ini sampai gue puas!!” ucap gadis itu tak sedikitpun melihat ke arah Bagas.

“Lo.. Lo..” ucap Bagas terbata tak percaya dengan sikap gadis di hadapannya itu. “Lo kenapa sih? Gue bersikeras disini, gue udah milih tempat yang adem, gue – ”

“Selfish!!” komen gadis itu tetap kalem. Ia lalu mengambil earphone di tasnya agar seakan tak mendengar ocehan Bagas sama sekali.

“Rhhh…” ucap Bagas lalu pergi dari situ, ke tempat yang jauh dari meja itu agar tak tercipta kekesalan lagi di dalam dirinya. Salma tak lama datang dan tak terdiam dengan tatapan seakan bertanya apa yang terjadi.

“Ngak..” ucap Bagas pelan lalu memakan burgernya lagi. Salma mengangkat bahunya dan memakan ice flood yang ia beli dan makan bersama Bagas dengan muka yang sulit ditebak.

-Halaman Belakang Gerbang SMA Idola, 15:10-
Gadis ini masih bergelut dengan ponselnya. Ia berusaha semaksimal mungkin menghubungi siapa yang bisa ia hubungi. Ia terus mencoba sampai akhirnya bener bener ngak bisa sama sekali..

“Ka Bagasss….” ucap gadis ini setengah teriak. “Pulsa gue habiss.. Paketan gue habiss.. Gue mau nelfon jemputan pake apa kakkk??” lanjutnya. Ia menaruh sebelah tangannya diatas jidatnya dan mengusapnya pelan. SMA Idola, khusus kelas 12, jadwal pulang seharusnya pukul 15:30 tetapi karena hari ini ada rapat mendadak, jadi dipulangkan pukul 14:45..

“Chel.. Gak pulang?” tanya Difa, teman Chelsea saat lewat depan gerbang keluar.

“Dijemput jam biasa..” balas Chelsea.

“Yaudah, naik gih..” ucap Difa. Mata Chelsea berbinar, ia mendapatkan sebuah pengharapan, tanpa ragu, ia menaiki motor Difa dan mereka berjalan menjauh menuju rumah masing masing.

“Lo lama amat pulangnya Dif?” tanya Chelsea memecah keheningan.

“Biasalah, OSIS..” balas Difa, Chelsea hanya meng”o”kan saja. “Gue anter lo sampe mana nih?” tanya Difa.

“Gerbang perumahan aja..” ucap Chelsea.

“Yakin?”

“Iyalah, gue perumahan apa lo apa.. Lagian kan kalo lo mau ke rumah lo, lewat perumahan rumah gue kan?”

“Yaudah ngak usah bawel..”

“Yee.. Gue cunan kasih tau..” ucap Chelsea lalu memukul punggung Difa pelan.

“Dasar jones..”

“Heh, gue LDR ya..”

“Paling bentar lagi juga pegat..”

“Sialan..” ucap Chelsea sama sekali tidak memasukkan perkataan Difa kedalam hatinya.

“Bisa aja kalo dia nemu cewe yang lebih dewasa, seangkatan, sekelas lagi, yang pinter masak, ngak bawel, dan ngak manja..” ucap Difa. Chelsea seakan langsung lemas mendengar perkataan Difa. Chelsea memutar keras otaknya, sampai akhirnya keputusan akhirnya adalah mengecek IPhonenya..

“Becanda Chelsea.. Jangan pundung dong!!” ucap Difa melihat Chelsea yang terlihat pucat dari spion.

“Iya..”

“Gue becanda Chel..” ucap Difa merasa bersalah.

“Heeh..”

“Yah elah, Bagas cuman cinta sama lo. Ngak mungkin dia ngehianatin lo.. Percaya sama gue..”

“Marsha juga bilang gitu..”

“Nah..” kata Difa. “Lo harusnya makin percaya Chel.. Buktinya udah 2 orang yang ngomong gitu..”

“Heeh..”

“Yah elah, nih ya.. Cobaan pasti ada tapi kesetiaan ngak akan pudar gara gara cobaan doang..”

“Ah bawel.. Cepetan aja deh, gue ngantuk..” komen Chelsea lalu memutuskan melihat ke arah jalanan saja. Sementara Difa hanya geleng geleng melihat perlakuan temannya ini.

-Perumahan Harsen blok F12 no 15, 21:26-
‘Jadi pulsa lo habis?’ tanya suara disebrang sana. Gadis ini hanya menangguk sambil tiduran, melamun dan memeluk Avel, boneka pemberian pacarnya ini.
‘Jawab..’
“Udah gue jawab..”
‘Kapan?’
“Tadi gue ngangguk..”
‘Bego..’ komen pacarnya ini. ‘Lo mau ngangguk sampe kepala lo patah juga gue ngak akan tau jawaban lo pea..’ lanjutnya. Chelsea memukul jidatnya pelan, menyesali perbuatannya itu.
“Hehe.. Maaf..”
‘Lo kenapa sih?’
“Ngg.. Ngak kenapa napa sih..”
‘Bohong..’ elak pacarnya ini. ‘Cerita woy..’ lanjutnya.
“Iya serius ngak apa apa..”
‘Gue kenal lo.. Ngak mungkin semuanya berjalan sempurna..’
“Yeh dibilangin..”
‘Ayolah..’
“Ckk.. Yaudah deh, gue cuman mau bilang kalo gue tadi kepikiran tentang jan – ”
‘Gue bakalan nepatin janji gue..’
“Mmmmm…”
‘Percaya sama gue.. Gue cuman cinta sama lo..’
“Ya..”
‘Serius..’
“Kan gue udah bilang ya..”
‘Gue ngak percaya lo baik baik aja..’
“Nggg?”
‘Gue janji Chel, gue tau lo ngak percaya sama gue. Lo bisa pegang janji gue, bahkan – ‘
“Ahh udah ya, gue mau bikin pr dulu..”
‘Eh Chel – ‘
“Bye Bagas Rahman Dwisaputra!!!” ucap Chelsea lalu mematikan telfon dari Bagas itu. Kemudian, ia menutup wajahnya dengan Avel, boneka hadiah ulang tahun dari Bagas itu.

“Hai Avel..” ucap Chelsea sambil mengangkat Avel ke atas hadapannya.
“Gue sayang ka Bagas loh..” ucap Chelsea memandang Avel, tak terasa Chelsea melukis sebuah senyuman di mulutnya.
“Ka Bagas sayang ngak ya sama gue?”
“Haha, pasti lah..”
“Ngg, kalo ngak gimana ya?”
“Kamu percaya kan Vel kalo ka Bagas cuman suka sama aku? Sayang sama aku?”
“Atau..”
“Ahh Avel…” ucap Chelsea lalu memeluk bonekanya itu. Ia lalu merubah posisi Avel menjadi di sampingnya, menidurkan Avel di sebelahnya sambil tetap berpegangan tangan. Chelsea melihat langit langit kamarnya.

“Ka Bagas?” desis Chelsea pelan karena seakan melihat sosok Bagas di langit kamarnya.

“Nggg…”

“Gue takut kehilangan lo kak..”

“Atau..”

“Gue takut gaada lo?”

“Ahh, gue cape mikirin lo terus..”

“Mikirin kalo misalnya lo bener bener cari cewe lain..”

“Sakit kak.. Sakit..”

“Ah Chelsea lo ngomong apaan sih? Ka Bagas itu sayang sama lo..”

“Cinta sama lo..”

“Ahh, gue tidur aja deh daripada ngomong sendirian..”

“Night kaa..”

“Avel..” panggil Chelsea sambil membalikkan pandangannya kepada Avel.

“Tolong dong, kasih tau Ka Bagas..”

“Gue sayang dia..”

“Gue takut kehilangan dia..”

“Gue takut dia jadi milik orang lain..”

“Hanya lo yang bisa ngebuat gue inget Ka Bagas Vel..”

“Night Vel..”

“Tolong bilang Night ke Ka Bagas ya Vel..”

“Chelsea gapunya pulsa nih..” ucap Chelsea setengah tersenyum.

“Bye..”

“Aku sayang kamu Vel..”

“Apalagi Ka Bagas..”

Categories: Uncategorized | Leave a comment

Post navigation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: